Sunday, July 31, 2011

munkin untuk selamanya....

Dulu kenal dia, baik aje, sopan, budi bahasa, semut pun boleh angkat dia
Kemudian berpisah, dia keselatan, aku ke utara, dia ke timur, aku ke barat
Mahu ketemuan juga susah, mahu merancang untuk bertemu lagi susah
Masa tu facebook tak ada lagi, ym ape tah lagi, yang ada public phone
Nak usha-usha pun tak boleh, maka hubungan terputus

Kembalinya aku ke kampung halaman, terasa rindu ingin lah bertemu
Dicari tidak berjumpa, bertanya kawan lain juga tidak tahu,
kemudian datang facebook, menyelongkar lah aku di laman sosial,
segalanya aku klik, juga tiada, mungkin nama mu lain digunakan,
usaha menemu kebuntuan, jadi berhenti saja,
tapi engkau, bagaimana mahu aku lupakan

Hari berganti, bulan beralih, masa berlalu
udara bergerak perlahan, daun berjoget dengan alunan, matahari menyorok di balik awan
oh!, engkau... aku berdiri tegak dalam kekakuan, engkau berjalan lurus melawan angin,
mata kita bertembung,

Tapi,

riak wajah mu tiada lambang mengenali ku, senyuman kuukir terus mengendur,
engkau melepasi ku, terus aku jadi hairan, bigung
engkau sudah berubah, tidak kah mengenali ku lagi,
berat ku melangkah pergi, berat lagi melihat engkau dan teman mu,
berdiri saja tiada guna, disini bukan tempat bersedih,

lama kita berpisah, aku kekal begini supaya,
apabila ketemu, engkau mampu mengenali ku,
tapi engkau yang sebalik nya,
selamat tinggal, aku berpaling meninggalkan mu,
namun aku punya harapan, supaya engkau berpaling ketika ku pergi...

mungkin untuk selama.


5 comments:

::FAIZ FARISH:: said...

Selamat Berpuasa
Semoga Ramadhan Kali ini Lebih Bermakna

budak kacamata said...

pe citer nie bro..?ahaha..
by the way.. i like this entry..
~budak kacamata@pencinta penulisan yg jiwang2~hehe..

me_nazri said...

yeah faiz, selamat berpuasa....

takda apa2, sekadar nukilan....

iamazue said...

Jumpa mak we lama ekk... yg datang dan berlalu bermakna dia belum cukup bagus untuk kita..!

intan... said...

hu3..wt sye jeles...